Audiensi Terkait Harga TBS, ini Penjelasan GM PT. KSP Agro

Editor: Asmuni

Komisi II DPRD Kabupaten Sekadau saat audiensi dengan Petani Plasma PT. Kalimantan Bina Permai (KBP) Belitang Hulu dan pihak manajemen PT. Kalimantan Sanggar Pusaka (KSP Agro) serta Dinas Ketahanan Pangan Pertanian dan Perikanan (DKP3) Kabupaten Sekadau terkait harga TBS di Pabrik Kelapa Sawit (PKS) PT. KBP (KSP Agro)
Sekadau Kalbar, Senentang.id - Komisi II DPRD Kabupaten Sekadau terima audiensi dengan Petani Plasma PT. Kalimantan Bina Permai (KBP) Belitang Hulu dan pihak manajemen PT. Kalimantan Sanggar Pusaka (KSP Agro) serta Dinas Ketahanan Pangan Pertanian dan Perikanan (DKP3) Kabupaten Sekadau terkait harga TBS di Pabrik Kelapa Sawit (PKS) PT. KBP (KSP Agro), bertempat di Ruang Rapat Komisi DPRD Sekadau. Selasa (17/5/2022). 

Audensi tersebut dipimpin oleh Ketua DPRD Kabupaten Sekadau, Radius Effendy dan dihadiri oleh Ketua Komisi II DPRD Sekadau, Yodi Setiawan, Liri Muri, Ari Kurniawan Wiro dan Bambang Setiawan. 

Dalam Audensi tersebut, Perwakilan Petani Plasma PT. KBP, Semion Mualang mengatakan, masyarakat petani plasma PT. KBP menginginkan agar harga Timbangan Buah Segar (TBS) mengacu kepada harga Disbun, harus ada mekanisme yang dibuat yang berupa kesepakatan dari Pimpinan PKS dan perwakilan petani plasma. 

"Kita berharap agar harga TBS bisa mengacu pada harga Disbun. Begitu juga petani akan mengacu pada keputusan Disbun dalam arti bahwa plasma yang ada tidak dijual ke Perusahaan lain akan tetapi dijual pada Perusahaan mitra kerjanya sendiri," harap Semion. 

Menanggapi hal tersebut, General Manager (GM) PT. KSP Agro, Fahrul Razi Lubis mengatakan, dampak dari harga TBS bukan hanya di PT KSP Agro saja, tetapi menyeluruh bahkan nasional. Fahrur mengatakan, pada saat dirinya menghadiri rapat koordinasi seluruh perusahaan perkebunan kelapa sawit di Kalimantan Barat belum lama ini, itu memang mengalami hal yang sama terkait harga TBS. 

"Kami mendengar aspirasi yang disampaikan oleh masyarakat tapi kami tidak bisa memberikan keputusan terkait harga tersebut karena kami juga harus berkoordinasi dengan pihak manajemen," jelasnya. 

"Jangan hanya kamilah pak, karena saat kita hadir pada rapat koordinasi seluruh perusahaan perkebunan kelapa sawit di Kalimantan Barat, variasi harga luar biasa juga. Posisi kita masih dibilang standarlah. Ada yang sampai dibawah Rp2.000. Jadi kalau kita di permasalahkan dengan harga yang tidak sesuai, saya kira perlu koordinasilah," ungkapnya. 

"Pesaing atau kompetitor sebelah kita, masih Rp2.560, masih dibawah kami harganya," jelasnya lagi

Fahrur berharap seluruh perusahan perkebunan yang ada di Kabupaten Sekadau ini kumpul untuk bersama-sama berdiskusi terkait harga TBS. 

"Untuk harga TBS saat ini di PT. KBP, Rp2.630 dan kami rasa harga tersebut masih standar," tutup Fahrur Razi Lubis 

Sementara, Kepala Bidang perkebunan, Dinas Ketahanan Pangan Pertanian dan Perikanan (DKP3) Kabupaten Sekadau, Irfan Nurfatria mengatakan, momentum audensi tersebut merupakan kesempatan untuk PT. KSP Agro merangkul kembali petani mitra plasmanya. 

"Kita mendorong  PKS untuk berkoordinasi melakukan pertemuan dengan seluruh mitra plasmanya untuk membuat kesepakatan baru terkait harga yang telah ditetapkan oleh Disbun sesuai tahun tanam," pungkasnya. (as).

Share:
Komentar

Berita Terkini