Cegah Inflasi, Sekda Dorong Warga Tanam Komoditas Bernilai Ekonomi

Editor: Asmuni

Sekretaris Daerah Kabupaten Sintang, Yosepha Hasnah. Foto:pkm
Sintang, Senentang.id - Sekretaris Daerah Kabupaten Sintang, Yosepha Hasnah,  mengajak warga Kabupaten Sintang untuk menanam komoditas yang bernilai ekonomi dan penyebab inflasi di Kabupaten Sintang. 

Hal tersebut di sampaikannya saat menghadiri kegiatan Temu Lapangan Kelompok Tani Kecamatan Dedai dan Tebelian, di Kebun Kelompok Tani Subur Makmur, Jalan Lintas Dedai, Dusun Gurung Kempadik, RT 01 RW 04, Desa Gurung Kempadik, Kec. Sungai Tebelian, Senin (3/10/2022).

“Saya bangga para petani di Desa Gurung Kempadik mampu menanam sayur-sayuran. Di saat harga bahan bakar minyak naik dan terjadi inflasi di Kabupaten Sintang, maka jika sayur-sayuran ini kita beli dari hasil pertanian Kabupaten Sintang, maka harapan saya, sumbangan akan inflasi akan berkurang,” ungkapnya. 

“Cabe ini merupakan penyumbang angka inflasi di Kabupaten Sintang, maka warga Kabupaten Sintang harus mau menanam cabe sendiri sehingga bisa memenuhi kebutuhan keluarga akan cabe dan bisa menurunkan harga cabe dan secara tidak langsung akan mengurangi angka inflasi,”  tambahnya. 

Sawi juga, sambung dia, penyumbang inflasi, karena dibutuhkan banyak orang di Kabupaten Sintang. Dan di Desa Merarai Satu Kecamatan Sungai Tebelian sudah ada sentra penghasil sawi yang cukup besar. Kacang panjang juga perlu ditanam secara massal karena banyak dibeli masyarakat. 

"Saya juga senang karena madu kelulut produksi masyarakat Desa Gurung Kempadik sudah bisa dipasarkan secara online," ungkapnya. 

Terkait pupuk, ia mengatakan, keluhan para petani soal pupuk subsidi memang langka di semua kecamatan. 

"Saya sudah mendengarkan keluhan ini dari para petani yang ada di semua kecamatan soal langkanya pupuk subsidi. Maka kami mengapresiasi atas keinginan para petani di Desa Gurung Kempadik yang tidak hanya mau menanam sayur-sayuran, tetapi juga berternak sapi dan kambing. Sehingga ke depan, kalau kita terjadi kelangkaan pupuk bersubsidi seperti saat ini, maka kita bisa memanfaatkan kotoran sapi dan kambing untuk pupuk meskipun harus melalui pengolahan khusus. Para petani ke depan bisa memproduksi pupuk sendiri dan tidak tergantung pada pupuk bersubsidi,”  pungkasnya. (pkm) 

Share:
Komentar

Berita Terkini